15.4 C
Los Angeles
December 8, 2019
Bisnis Ekonomi Internasional Makroekonomi News Semua Kategori

Monopoli Dolar Tergelincir Karena Tiongkok dan Jepang Menjual Treasuri AS

Monopoli Dolar Tergelincir Karena Tiongkok dan Jepang Menjual Treasuri AS

Tiongkok dan Jepang – dua pemegang utama sekuritas Treasury AS – telah memangkas kepemilikan mereka atas surat utang dan obligasi pada bulan Agustus, menurut angka terbaru dari Departemen Keuangan AS, yang dirilis pada Selasa (16/10).

Kepemilikan Tiongkok atas utang negara AS turun menjadi $ 1,165 triliun pada bulan Agustus, dari $ 1,171 triliun pada bulan Juli, menandai penurunan bulan ketiga berturut-turut karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu mendorong mata uang nasionalnya di tengah ketegangan perdagangan dengan AS. Tiongkok tetap merupakan pemegang asing terbesar dari US Treasuries, diikuti oleh sekutu lama AS, Jepang.

Tokyo memangkas kepemilikan sekuritas AS menjadi $ 1.029 triliun pada bulan Agustus, terendah sejak Oktober 2011. Pada bulan Juli, kepemilikan Jepang mencapai $ 1.035 triliun. Menurut angka terbaru dari Kementerian Keuangan negara itu, investor Jepang memilih untuk membeli utang Inggris pada bulan Agustus, menjual obligasi AS dan Jerman. Jepang dilaporkan melikuidasi utang bersih senilai $ 5,6 miliar.

Melikuidasi US Treasuries, salah satu aset keuangan paling aktif di dunia, baru-baru ini menjadi tren di kalangan pemegang saham mayoritas. Rusia menjual 84 persen dari kepemilikannya tahun ini, dengan kepemilikan yang tersisa pada Juni sebesar hanya $ 14,9 miliar. Dengan hubungan antara Moskow dan Washington pada titik terendah dalam beberapa dekade, Bank Sentral Rusia menjelaskan keputusan itu didasarkan pada risiko keuangan, ekonomi dan geopolitik.

Turki dan India telah mengikutinya. Seperti Rusia, Turki telah keluar dari daftar 30 pemegang utang Amerika setelah konflik dengan Washington atas upaya kudeta militer di negara itu dua tahun lalu. Sementara India tetap berada di antara 30 teratas, negara itu telah memangkas kepemilikan Treasury AS untuk bulan kelima berturut-turut, dari $ 157 miliar pada Maret menjadi $ 140 miliar pada bulan Agustus.

Baca Juga:  Alvaro Morata Dibayangi Julukan Chelsea's Next Torres

Awal pekan ini, Goldman Sachs mengatakan bahwa kebijakan sanksi dan tarif AS terhadap ekonomi mayor, termasuk Rusia, China dan Iran, menyeret turun bagian dolar dari cadangan bank sentral global. Sementara itu, data dari Dana Moneter Internasional menegaskan bahwa bagian dolar AS dalam cadangan bank sentral global turun menjadi 62,3 persen dari April hingga Juni, sementara kepemilikan dalam euro, yen dan yuan naik sebagai bagian dari cadangan yang dialokasikan.

 

 

Berita ini sudah pernah tayang:

Berita

Gambar

Related posts

Liverpool Kalah di Carabao Cup

admin

Jasa Cetak Custom Mug Untuk Promosi dan Souvenir Di Jakarta

admin

Bisa Memesan Tiket Malaysia Airlines Melalui Facebook Messenger

admin

Leave a Comment